Mencoba Bertahan Hidup

Bandung, 8 Februari 2017.

Ini udah tahun kedua saya di kuliah.

Laptop saya, masih belum ganti, masih yang dulu, dengan spek seadanya.

Dan juga, udah setahun ini juga saya make operating system Linux dengan single OS, tanpa Windows. 🙂

Mungkin dulu benar-benar sebuah tantangan, pas mutusin buat mencoba untuk single OS dengan Linux.

Untuk kesenangan, berhubung kesenangan saya adalah nonton film, bukan game, jadi saya bisa mengatasi hal itu dengan mudah.

Dulu saya berpikir, yaudah cobain dulu aja deh berapa bulan make linux, kalo gak kuat ya balik lagi ke Windows.

Tapi ternyata gak terasa, dua tahun udah berlalu dan saya masih bisa bertahan.

Ternyata aplikasi open source gak seburuk yang dibayangkan, banyak juga alternatif aplikasi yang gak kalah kerennya dengan aplikasi keren tapi bajakan yang di Windows.

Ya suka ngerasa keren sih kalo ada temen yang nanya, “Eh sat, lu punya installan aplikasi blablabla gak?”

Dan dengan coolnya, saya menjawab, “Sori, gua make linux cuy,”

Keren. Cadas. Badai.

Dan, dengan sendirinya, gua telah belajar bagaimana cara untuk bertahan hidup di belantara informatika ini. 😀

Bagikan!Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *